Kembangkan Pertarungan Anda Melawan Kecanduan

Apakah kamu akan merasa kesepian? Terpencil? Apakah kamu sudah kehilangan harapan? Apakah masalah Anda membeku di penjara jauh dari mereka yang mengkhawatirkan Anda secara pribadi? Kecanduan melakukan ini. Seiring waktu, hal itu membelenggu tangan dan kaki kita, membebaskan kita, dan membatasi kita ke penjara bawah tanah yang penuh rasa sakit, putus asa, dan melankolis. Asalkan kita yakin kita semua hanyalah selubung diri kita sebelumnya. Prestasi dan harapan kita hanyalah impian samar di masa lalu. Dan di sana kami duduk … sendiri.

John Donne, seorang penyair dan satiris Inggris abad ketujuh belas, menulis, “Tidak ada orang yang merupakan pulau dengan sendirinya.” Dengan kata lain, kita berada dalam hal ini bersama – perjalanan yang dikenal sebagai kehidupan. S O terikat adalah individu ke individu lain, Donne melanjutkan, yang “kematian siapa pun berkurang karena saya terlibat dalam umat manusia.” Ini mungkin terdengar suram, namun dengan mengoreksi penglihatan kita, kita menemukan pesan pengharapan.

Apa pesannya? Kami tidak sendiri. Kita adalah pusat dari sesuatu yang lebih besar dari diri kita sendiri. Kami terhubung – bagian dari perjuangan ini dan pencapaian. Sakit saya memengaruhi seseorang dan juga kegembiraan saya. Meskipun kepribadian kita agak berbeda, kita secara integral tergabung dalam ras individu. Pencobaan dan kemenangan yang kita miliki tidak spesifik untuk pengalaman manusia.

Faktanya tetap, pada suatu waktu atau yang lain, setiap orang menghadapi rintangan yang terlihat terlalu besar untuk dikalahkan togel singapore. Semuanya. Beberapa dengan benar dan segera mengatasi masalahnya. Yang lainnya bertengkar. Tapi kita semua akhirnya bertatap muka dengan semua Goliat kita – raksasa mengerikan yang tidak akan melanjutkan.

Jika Anda merasa sendirian dalam memerangi kecanduan Anda, renungkan ini: Sejalan dengan Institut Nasional Penyalahgunaan Alkohol dan Alkoholisme, maka 15,1 juta orang Amerika menyalahgunakan alkohol atau menjadi ketergantungan alkohol. Dan angka tersebut tidak termasuk mereka yang berjuang melawan penyalahgunaan narkoba, merokok, makan berlebihan, perjudian, pornografi, dan juga berbagai macam kecanduan. Misalnya, Society for the Advancement of Sexual Health mengutip bahwa hampir 5 persen penduduk AS itu kecanduan pornografi. Itu berarti 15 juta orang lagi!

Ribuan orang yang tak terhitung jumlahnya bertarung bersama dengan kita semua. Demikian pula, jutaan demi jutaan telah menang. Masukkan ke angka-angka itu orang-orang yang dapat berempati dengan semua jiwa yang terpikat, dan Anda juga memiliki bakat untuk menjadi negara penggemar dan penyembuh yang sangat besar. Tepatnya? Meskipun kita bisa memiliki “putaran” yang berbeda dalam ketergantungan kita, kita tidak istimewa dari penderita lain. Dan masih banyak penderita lainnya.

Masalah biasa dan meluas dengan pecandu adalah bahwa kita tidak hanya mengalami keterpencilan; kita mengisolasi diri kita sendiri. Kami enggan mengungkapkan bagasi, rasa sakit, dan rasa malu. Namun, ini mungkin langkah utama untuk pemulihan. Kita harus mengakui bahwa kita memiliki masalah dan terhubung dengan mereka yang berkonflik – menghadapi monster kita dengan jujur. Kita tidak bisa bersembunyi atau lari karena malu dan takut. Kembali ke analogi Goliat kita, apakah seseorang ingat persis bagaimana Goliat dikalahkan?

Di sini, binatang setinggi 9 kaki ini berdiri sampai bala tentara Israel, memaksa mereka siang dan malam selama 40 kali. Dia mengejek mereka secara alami dengan menyatakan, “Kamu tidak bisa menaklukkanku. Aku terlalu kuat, terlalu mengancam, terlalu banyak yang kamu tangani. Kamu tidak memiliki kendali.” Raja Israel dan pasukannya setuju dan meringkuk di tenda mereka sendiri, takut untuk menentang masalah yang sangat besar ini.

Bukankah ini bisa diperdebatkan hanya karena tentara tidak bersatu dan membuat raksasa itu terlupakan? Itu alternatif yang masuk akal, bukankah Anda percaya? Tapi mereka tidak masuk akal. Mereka sangat ketakutan. Mereka dikalahkan sebelum mencoba berjuang. Meskipun dikelilingi oleh sesama pejuang, setiap prajurit merasa sendirian, takut, terkalahkan, dan tidak mau bersatu dengan kemenangan saudara-saudaranya.

Leave a Reply

Your email address will not be published.