Hanya Ada Satu Kebenaran dalam Sense Mutlak

Kebenaran

Pembaca yang terhormat,

Hanya ada satu kebenaran dalam arti mutlak. Ini adalah Allah sendiri. Di berbagai bagian Al-Qur’an, diperintahkan bahwa Allah (swt) adalah satu-satunya kebenaran:

“Itu karena Allah adalah Kebenaran.” (Luqman, 30)

“Semua yang ada di bumi akan binasa: Tetapi tetap tinggal (untuk selama-lamanya) Wajah Tuhanmu, – penuh dengan keagungan, karunia dan kehormatan.” (Rahman, 26-27)

“Itu karena Allah – Dia adalah Realita; dan mereka selain Dia yang mereka panggil, – mereka hanyalah sia-sia kepalsuan: sesungguhnya Allah adalah Dia, Maha Tinggi, Maha Besar.” (Haji, 62)

“Segera Kami akan menunjukkan kepada mereka Tanda-tanda Kami di daerah-daerah (terjauh) (di bumi), dan di dalam jiwa mereka sendiri, sampai menjadi nyata bagi mereka bahwa ini adalah Kebenaran.” (Fussilat, 53)

# Menciptakan realita

Pembaca yang terhormat,

“Dunia fisik” dan “Dunia non secular” adalah realitas yang diciptakan. Keberadaan dan kelangsungan hidup mereka dimungkinkan dengan kehendak Allah (swt) karena keberadaan mereka, tata letak, energi, dan mekanisme operasi diberikan oleh Allah (swt). Seekor burung tidak dapat bergetar, bayi tidak dapat menyusui, atau daun tidak dapat berfotosintesis jika Allah (swt) tidak mau karena Allah (swt) membuat dan memprogram mereka untuk melakukan kegiatan dan memberi mereka kekuatan yang dibutuhkan untuk menciptakan karya yang mereka lakukan paket umroh .

“Allah adalah Pencipta segala sesuatu.” (Zumar, 62)

“Kepada Allah adalah kembalinya kamu dan Dia memiliki kuasa atas semua hal.” (Hud, four)

“Allah. Tidak ada Tuhan selain Dia, -Rumah, Hidup, Pendukung semua.” (Baqarah, 255)

“Mengatur dan mengatur segala sesuatu.” [Jonah, 3]

“Tapi Allah telah menciptakan kamu dan pekerjaan tanganmu.” (Saffat, 96)

Hal-hal yang diciptakan adalah fana, keberadaan mereka bergantung pada Allah

Pembaca yang terhormat,

“Dunia fisik” dan “Dunia non secular” adalah fana karena mereka menciptakan realitas, yang berarti mereka memiliki awal dan akhir. Keberadaan mereka tidak selamanya. Keberadaan mereka bisa lama selamanya jika Allah (swt) membiarkan mereka bertahan selamanya.

Filosofi materialis mencoba untuk menggantikan “Dunia materials” dengan Allah (swt) karena tidak menerima keberadaan Allah (swt), jauh dari itu. Ia membela bahwa “dunia materials” ada tanpa awal dan akhir. Namun, tesis mereka dibantah oleh temuan-temuan sains trendy. Faktanya, filsafat Materialis tidak dapat menjelaskan berbagai hal sebagai suatu disiplin filosofis.

Pembaca yang terhormat, semua makhluk dari dunia yang diciptakan kecuali Allah (swt) berada di tahap imajinasi. Informasi yang diperoleh manusia dari urutannya adalah informasi “persepsi”. Manusia dapat memahami dunia sejauh yang bisa dia rasakan. Persepsi memberi arti pada sensasi (membayangkan dalam satu pengertian) organ indera kita oleh pikiran. Manusia mengenal makhluk-makhluk dengan persepsi-persepsi ini dan memutuskan apakah mereka ada atau tidak. Biarkan saya memberi contoh. Seorang prajurit tidak bisa melihat apa-apa dalam kegelapan tetapi ketika dia melihat dengan kamera termal, dia melihat musuh. Apa yang terjadi di sini? Dalam situasi pertama, tidak ada musuh karena tidak ada konsepsi. Pada yang kedua, ada musuh karena mereka dapat dirasakan. Itu berarti bahwa kita hanya menerima apa yang dapat kita rasakan.

Manusia yang lemah hanya menerima keberadaan hal-hal yang dapat mereka rasakan

Kami menerima keberadaan materials karena kami dapat melihat fitur-fiturnya sebagai warna, bentuk, berat, suara, dan bau. Setiap kualitas yang dapat kita rasakan adalah informasi. Jika kita tidak melihat kualitas apa pun, kita tidak menerima keberadaan sesuatu yang benar-benar ada.

Faktanya, manusia adalah akseptor sensasi dari suatu objek daripada objek itu sendiri. Persepsi diwujudkan sebagai konsep objek dengan berbagai fitur dengan memberi makna dengan informasi sebelumnya dalam pikiran kita. Oleh karena itu, dunia yang keberadaannya kita terima adalah dunia imajiner, yang diciptakan oleh proses berbagai fungsi saraf dan otak. Perbedaannya dari mimpi adalah bahwa ia memiliki rasionalitas dan kontinuitas, yang disediakan oleh Allah (swt).

Oleh karena itu, Rasulullah (s.a.w) memerintahkan:

“Manusia tertidur ketika mereka mati mereka bangun” [Imam-Ä ± Rabbani]

Memang benar bahwa manusia sadar akan realitas absolut ketika mereka mati.

Leave a Reply

Your email address will not be published.