AI atau Kecerdasan Buatan Tidak Dapat Menggantikan Kecerdasan Manusia – Ingin Bertaruh?

bertaruh

Belum lama ini seorang penganut agama yang sangat taat di Online Think Tank menyatakan: AI atau Artificial Intelligence Tidak Bisa Menggantikan Human Intelligence, flash pertama saya adalah, Oh Yah, mau bertaruh? Tetapi alih-alih menciptakan perpecahan lebih lanjut antara sains dan agama yang sebenarnya, masuk akal untuk mendengarkan orang ini. Komentarnya, banyak dari mereka datang langsung dari kitab suci, namun, banyak dari argumennya tidak lagi benar, karena dia tidak mengetahui materi dan inovasi terbaru dalam AI. Jadi, saya hanya bertanya:

Mengapa Anda mengatakan ini? Komputer AI sudah memprogram diri mereka sendiri dan membuat kode komputer tidak  kantortoto seperti apa pun yang pernah kita lihat sebelumnya, itu cukup kreatif.

Ini dapat menyebabkan dan mengharuskan umat manusia untuk memiliki tugas yang berbeda, peran yang berbeda, dan memandang pekerjaan dengan cara yang baru. Pekerjaan di masa depan yang jauh mungkin bukan tentang “kerja manusia atau kejeniusan pria untuk menciptakan suatu produk; tetapi dalam kemampuan manusia untuk menciptakan AI yang melakukan tugas itu dengan kontrol dan pengawasan dari pria atau wanita.

Memang, baru-baru ini mesin kecerdasan buatan papan catur yang sempurna dan semua matematika selesai, program AI tidak dapat membuat kesalahan seperti manusia, manusia ini tidak dapat lagi menang, tidak peduli seberapa pintar mereka, mereka hanya dapat mengikat, mirip dengan tic -tac-toe. Kita seharusnya tidak membiarkan agama mengaburkan kemajuan inovasi atau realitas di depan kita.

Kita tidak bisa membiarkan diri kita melakukan kesalahan itu, kita harus realistis dan mengamati masa depan yang terbuka, bukan dalam ketakutan tetapi dalam kekaguman, karena fakta bahwa kita dapat membangun AI lebih pintar daripada manusia sebenarnya adalah yang menyelamatkan kita. Pikirkan ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published.